Ini Penjelasan CEO YouTube tentang Penghapusan Tombol Tidak Suka

- 10 April 2022, 23:20 WIB
CEO YouTube Susan Wojcicki
CEO YouTube Susan Wojcicki /Instagram @susanwojcicki
 
KARAWANGPOST - CEO YouTube, Susan Wojcicki, telah menjelaskan keputusan kontroversial perusahaan untuk menghapus tombol tidak suka. 
 
YouTube adalah salah satu situs web terbesar di luar sana berkat jumlah kontennya yang tampaknya tak terbatas.
 
Ini adalah platform media sosial hebat yang penuh dengan hiburan, cara belajar dan banyak lagi yang lainnya.
 
 
Untuk sebagian besar, ini tetap sama sejak awal, tetapi telah berkembang menjadi peluang bisnis bagi pembuat konten dan banyak lagi. 
 
Meskipun demikian, perubahan yang dilakukan YouTube sering kali berakhir kontroversial. Pada tahun 2021, platform menghapus tombol tidak suka dari tampilan publik. 
 
Secara teknis tombol tersebut masih ada, tetapi metriknya hanya dapat dilihat oleh pembuatnya. 
 
 
Hal ini mengakibatkan YouTuber seperti PewDiePie mengungkapkan kekesalan atas penghapusan tombol tidak suka.
 
Dilansir dari ComicBook, CEO YouTube Susan Wojcicki membahas masalah ini dengan Ludwig Ahgren dalam wawancara selama satu jam. 
 
Dia sebagian besar mencatat bahwa alat itu tidak membantu untuk penggunaan umum dan mungkin dimasukkan ke dalam beberapa toksisitas. 
 
 
"Kami tahu itu akan menjadi kontroversial, Kami harus melakukan hal yang benar untuk ekosistem secara keseluruhan dan menjalankan situs web secara keseluruhan," kata Wojcicki seperti yang dikutip dari ComicBook.
 
"Kami memiliki akses ke data yang mungkin tidak dimiliki oleh masing-masing pembuat konten, artinya kami melihat semua statistik tentang seberapa keseluruhan platform berkinerja," katanya.
 
"Kami tidak hanya menjalankan satu eksperimen, kami menjalankan banyak eksperimen selama periode waktu tertentu. Tidak suka, kami mendengar keras dan jelas mengapa banyak orang tidak senang dengan keputusan itu," sambungnya.
 
 
"Kami juga melihat dampaknya pada banyak kreator baru dan itu buruk. Kita perlu mendukung kreator baru dan bagaimana mereka berkembang demi kesehatan ekosistem kita dalam jangka panjang." kata Wojcicki. 
 
Wojcicki juga menyatakan bahwa YouTube tidak memiliki rencana untuk membiarkan pengguna mengaktifkan tombol tidak suka untuk saluran mereka. 
 
Pada akhirnya, tombol tidak suka memang membuat pembuat konten tahu bagaimana perasaan publik tentang berbagai hal. 
 
 
Cuplikan untuk remaster GTA V terbaru mendapat banyak sekali ketidaksukaan di YouTube, yang mungkin merupakan umpan balik yang berharga bagi pengembang seperti Rockstar Games, tetapi juga bisa berbahaya atau negatif bagi pembuat yang lebih kecil. 
 
Sepertinya tombol tidak suka publik akan menjadi sesuatu dari masa lalu kecuali jika ada perubahan signifikan yang dibuat.***

Editor: Ali Hasan

Sumber: comicbook


Tags

Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

x