Kemenperin Prioritaskan Sumber Daya Optimalkan Industri Daur Ulang

- 13 Januari 2021, 20:46 WIB
Pentas Wayang Daur Ulang Wangsa . Kemendikbud membeeikan bantuan Rp 1 juta tiap seniman yang kena dampak pandemi. /Moreschick


KARAWANGPOST
- Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus berupaya mengoptimalkan industri yang dalam proses produksinya memprioritaskan efisiensi dan efektivitas penggunaan sumber daya secara berkelanjutan.

Prioritasnya efesiensi ini diharapkan mampu menyeimbangkan antara pembangunan industri dengan pelestarian lingkungan, serta memberikan manfaat lebih bagi masyarakat.

Direktur Jenderal Industri Kimia, Farmasi dan Tekstil (IKFT) Kemenperin, Muhammad Khayam mengatakan, pihaknya menempatkan konsep 4R yakni reduce, reuse, recycle, recovery dalam aktivitas industri.

Baca Juga: Wakil Bupati Subang COVID-19, Kang Akur: Saya Sempat Kehujanan Kemudian Demam

Unsur recycle merupakan prioritas, baik di tahap pengolahan bahan baku, produksi, maupun setelah produksi. Jadi seluruh aspek sektor industri bisa terlibat dalam penerapan industri hijau menurut keterangan resmidi Jakarta, Rabu, 13 Januari 2021.

Khayam menyampaikan, guna mewujudkan penerapan prinsip industri hijau di sektor manufaktur, pemerintah berupaya mengubah konsep ekonomi linier menjadi ekonomi sirkural.

“Melalui ekonomi sirkular, industri diharapkan mampu memanfaatkan sebesar-besarnya bahan daur ulang yang diperbolehkan, sehingga dapat mengurangi waste,” paparnya.

Baca Juga: Aplikasi Greeny Penghasil Uang Digital Pemprov Jabar 

Penerapan ekonomi sirkular dapat memberikan banyak keuntungan bagi sektor industri, seperti efisiensi bahan baku, peningkatan produksi barang yang dapat didaur ulang, pencegahan illegal dumping dan emisi, serta tentunya penciptaan lapangan kerja baru.

Khayam memaparkan, dalam menjalankan konsep sirkular ekonomi, Kemenperin menetapkan sektor yang menjadi prioritas penerapan, antara lain industri plastik, industri skrap karet, industri pelumas, serta industri coal tar dan tekstil.

Halaman:

Editor: Zein Khafh

Sumber: ANTARA


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X